Pages

Monday, January 15, 2018

surat manja2 gua

Sepanjang malam saya membayang wajah-wajah yang dirindui. Namun, fikiran tertumpu pada satu wajah yang betul-betul memberi kesan pada hati yang lembut ini. Surat ini aku khaskan buat si bidadari yang aku rindu walaupun sudah hampir 32......................................... jam kita tidak bertemu.

Bidadari,

ketika surat maya ini saya taip, saudari sudah pun melelapkan mata setelah penat melayani empangan mata yang pecah sebentar tadi. Saya pula masih dalam dilema ingin melelapkan mata ataupun tidak. Jam menunjukkan hampir pukul 3 pagi dan mata saya masih memerhati sekeliling ruang tamu, risau juga jika ada bunyi pelik ataupun kehadiran mana-mana lembaga. Jika ada mereka memang menempah maut. Saya bukanlah seorang lelaki yang sukar ditewaskan. Pernah satu ketika saya  memotong bawang dan bawang itu yang menangis. 

Saudari, surat ini telah saya tulis hingga ke perenggan kedua. Saya akan membawa saudari ke satu dimensi yang lebih serius. Saudari, tidak perlu saya  tatap gambar saudari 24 jam kerana wajah saudari itu sudah tersedia di buah fikiran. Jikalau sukar untuk bertemu untuk melepas seribu rindu, tidak apalah kerana diri saudari itu boleh saya temui di hati.

Semoga saudari menjadikan setiap punca pecahnya empangan airmata saudari itu sebagai satu pengajaran dan pengalaman untuk bangkit. Airmata bukanlah tanda kelemahan, tetapi tanda saudari sedang mengumpul kekuatan untuk menahan kesakitan. Menangislah, saya bukanlah Shah Jehan yang mampu membina Taj Mahal buat isterinya tetapi saya janjikan kesakitan saudari disebabkan masa lalu akan saya bayar dengan kebahagiaan cinta, kasih sayang dan pengorbanan yang melimpah. Semoga saudari diberi kekuatan untuk terus melangkah.

Saya mengenali saudari sebagai seorang yang memiliki impian yang cukup besar. Harapan saya, semua impian saudari menjadi kenyataan dan suka saya nyatakan saya ingin menjadi salah satu impian saudari. Saya sedar impian bukan lah sesuatu yang boleh kita ramalkan kejayaannya sepertimana kita meramal turunnya hujan. Teruskanlah berusaha dan berdoa. 

Akhir kata dari saya buat bidadari, mengecewakan dan dikecewakan itu pilihan, dicintai dan mencintai juga pilihan, malah menyakiti dan disakiti juga pilihan. Yang membezakan hanya kesan pada hati. Terima kasih untuk kebahagiaan sayang. Tiada aksara ataupun nombor mampu menceritakan rasa sayang terhadap saudari kerana semuanya tersimpan hati.

Selamat malam,

Tidur lena bunga ku,
  
16/1/2018



No comments:

Post a Comment