Pages

Thursday, March 9, 2017

Budak rumah bab 3

"Bammmmmmmmmm" pintu almari dihempas oleh Zaidi setelah dia selesai mengemas pakaiannya untuk dibawa ke rumah Sufi. Zaidi bersyukur kerana Sufi bersetuju untuk membawa dia dan Azam pulang ke rumah orang tua Sufi dan Zaidi paling bersyukur kerana minggu ini Sufi membatalkan niat untuk ke kelab malam dan doanya untuk tidak bertemu dengan pondan yang berbuah dada besar di kelab malam tersebut dimakbulkan

"vrooooommmmmmmmmmmmmmmm" Bunyi kereta Sufi memaksa Zaidi untuk keluar dari rumah. Rakan-rakannya telah lama menunggu di dalam kereta. Pintu rumah dikunci dan Zaidi terus memasuki kereta dan duduk di sebelah tempat duduk memandu. Sufi terus memandu menuju ke rumahnya yang terletak di Bukit Antarabangsa. Kelihatan Azam di tempat duduk belakang dengan wajah yang agak tidak sabar untuk ke rumah Sufi.

"Wahhh excited betul kau Azam?" Tanya Zaidi setelah melihat wajah Azam.

"Mestilah. Aku tak sabar nak tengok banglo milik keluarga sufi. Bukan tengok je, tapi bermalam kat situ." Balas Azam.

Sebenarnya ini kali pertama mereka berdua akan ke rumah Sufi. Sebelum ini ada juga Sufi mengajak mereka berdua untuk bermalam di rumahnya. Namun pelawaan tersebut ditolak atas alasan segan kerana mereka rasa tidak setaraf dengan keluarga Sufi. Orang tua Sufi merupakan ahli korporat yang berpangkat dato' dan datin manakala orang tua mereka hanya melakukan kerja-kerja kampung sahaja. "Kais pagi makan pagi, Kais petang makan petang" itu lah bidalan yang sesuai untuk menerangkan tentang kehidupan keluarga Zaidi dan Azam.

Namun mereka bersyukur kerana dianugerahkan sahabat seperti Sufi yang memahami keadaan keluarga mereka. Kadang-kadang ada rakan-rakan di kolej terutama Damia yang sering menghina latar belakang keluarga mereka dan ketika itulah Sufi datang membalas hinaan yang dilemparkan terhadap rakan-rakannya. Damia seorang anak ahli politik terkemuka di Malaysia namun sikapnya yang sombong membuatkan Sufi, Zaidi serta Azam tidak menyukainya.

Setengah jam selepas bertolak dari rumah sewa, mereka bertiga masih berada di dalam kereta. Perjalanan yang sepatutnya memakan masa lima belas minit kini berlarutan selama setengah jam disebabkan kesesakan lalu lintas.

"Sufi hang beli kereta ni hang bayaq tiap bulan ke hang bayaq sekali teruih" Azam memecah keheningan di dalam kereta dengan bertanyakan soalan kepada Sufi.

Bunyi radio yang sedang mendendangkan lagu Rozana dari kumpulan Search diperlahankan oleh Zaidi bagi memberi ruang Sufi menjawab pertanyaan Azam.

"Kereta ni ayah aku yang bayarkan. Dia beli cash sebab dia memang tak suka berhutang. Ayah aku ahli korporat. Ada masa perniagaan tidak menguntungkan dan boleh membawa kepada muflis. Jadi jika perniagaan tak menguntungkan, ayah aku tak perlu bimbang untuk bayar kereta aku secara ansuran. Sebab tu dia beli cash" Jawab Sufi.

"Banyak juga kan duit ayah kau?" Tambah Zaidi.

"Alhamdulillah setakat ni aku cukup bersyukur dengan rezeki yang Allah kurniakan pada keluarga aku. Kekayaan aku dan keluarga bukan untuk kami sahaja, kami nak kongsi kekayaan ini dengan orang-orang yang tidak bernasib baik. Dalam rezeki kita ada rezeki orang lain" balas Sufi sambil tersenyum.

                                                               
                                                                   *  *  *  *  *  *  *

Di sebuah rumah banglo di Bukit Antarabangsa, Dato' Idris dan isterinya Datin Salwa sedang sibuk menyiapkan juadah makan malam untuk menyambut kepulangan satu-satunya anak mereka iaitu Sufi serta rakan serumahnya. Pelbagai jenis lauk dimasak oleh Datin Salwa sendiri. Sejak kematian pembantu rumah mereka akibat kejadian tanah runtuh di Bukit Antarabangsa beberapa tahun dahulu, mereka tidak lagi mengupah pembantu rumah dan segala kerja rumah dilakukan oleh Datin Salwa sendiri.

"Vrrroooooooooooommmmmm." Bunyi deruman enjin kereta Sufi mula memasuki perkarangan rumah banglo milik Dato' Idris. Sufi meletakkan keretanya betul-betul di belakang kereta Mercedes milik bapanya dan terus menjemput kawan-kawannya untuk masuk ke rumah.

"Makkkkk aihhhhh besaq gila rumah hang Sufi. Berapa orang yang duk  dalam rumah ni?" Tanya Azam dengan raut wajah yang teruja.

" Besar-besar pun tak guna zam. Kami tinggal bertiga je dalam rumah ni. Kadang-kadang aku seram jugak dengan rumah sendiri hahaha" Jawab Sufi sambil ketawa.

Zaidi yang hanya mendiamkan diri mengikut langkah Sufi serta Azam menuju ke pintu masuk rumah. Kelihatan orang tua Sufi sudah menunggu di muka pintu bagi menyambut mereka bertiga.

"Assalamualaikum mak, ayah." Sapa Sufi.

"Kenalkan kawan serumah Sufi. Yang tinggi dan kacak ni namanya Zaidi dan yang montel tapi comel ni pula Azam." Tambah Sufi.

"waalaikummussalam, marilah masuk. Makcik dah masak macam-macam untuk kalian." Balas datin Salwa.

"Sufi, bawa kawan-kawan kamu masuk. Ayah tahu diorang mesti lapar ni lagi-lagi yang montel ni." Kata Dato' Idris sambil ketawa.

Sufi menjemput Zaidi dan Azam untuk masuk. Zaidi dan Azam yang dari tadi hanya mendiamkan diri kerana malu hanya mengikut sahaja Sufi menuju ke meja makan. Setibanya mereka tiba di meja makan, mereka mengambil tempat masing-masing sambil memerhatikan lauk yang dimasak oleh Datin Salwa. Sufi sememangnya rindu dengan masakan ibunya sendiri. Namun dia beruntung kerana dia boleh pulang ke rumah pada tiap-tiap minggu. Tidak pula bagi Zaidi dan Azam, Zaidi yang berjauhan dari keluarganya hanya boleh pulang ke kampung apabila cuti semester manakala Azam merupakan anak yatim piatu. Kedua ibu bapanya telah meninggal dunia akibat kemalangan jalan raya semasa Azam berumur dua tahun. Hanya Azam yang terselamat ketika kemalangan itu berlaku. Azam kini tinggal bersama neneknya yang sudah uzur.









3 comments: